Flashback 2021 & 2022 is coming

Mungkin kita tak bisa merelakan 2021 ini yang punya banyak kenangan sejak awal tahun, tahun yang penuh drama dan punya seribu kenangan yang kita tak bisa di lupakan. Entah hal-hal yang penuh canda tawa maupun mengandung bawang.

Kata saya sih ini tahun yang cukup rumit karena banyak segudang masalah yang harus terima saya langkahi dan rasanya tuh nyaman-nyaman nyesek aja sih, you know lah namanya juga kehidupan pasti masalahnya tuh random banget. Hmmm.. oh iya saya tuh udah jarang banget nulis blog bahkan nyaris tidak pernah nulis blog lagi di sepanjang 2021.

Bener sih sampai sekarang saya udah nggak nyentuh blog lagi apalagi menulis di platform ini, bahkan buka blog aja pun udah nggak pernah lagi. Terakhir saya buka blog kalau nggak salah sekitar antara awal tahun dan pertengahan tahun doank *wah udah lupa saya tuh. And finally saya baru buka blognya karena cuman bikin resolusi menjelang pergantian tahun aja sih, sekarang tuh akhir-akhir ini saya udah mulai sok sibuk kuliah dan ikut kursus untuk menambah skill baru. Belum lagi saya masih fokus mau ngerjain novel di Wattpad.

Sekarang tuh jadwal agenda saya udah lumayan sibuk karena kemakan target belajar bahasa asing dan udah banyak ikut komunitas, btw saya udah mantap ikut UKM kampus di bidang jurnalistik because dari dulu saya pingin masuk organisasi itu cuman belum kepikiran juga karena dari awal masuk kuliah tuh saya nggak begitu rajin-rajinnya ikut organisasi selepas pulang kuliah.

Semenjak udah masuk semester baru saya udah mulai ikut UKM yang tujuannya sih bukan karena ikut ngikut teman atau cuman nyari pengalaman aja sih. Karena saya niat gabung UKM tuh emang sesuai dengan minat saya yang suka menulis, tapi gitu-gitu seru juga ya gimana rasanya jadi jurnalistik dan harus liput di lapangan meskipun belum praktek yang bagian situ ^^

Habis itu saya udah mulai niat rajin belajar bahasa asing sendiri meskipun caranya lewat otodidak dan beberapa kali ikut les. Saya udah bisa ngatur jadwal agar nggak bentrok dan sebisa mungkin untuk belajar produktif, btw belajar bahasa asing yang saya pelajari tuh B. Jepang, Korea, sama Mandarin, sebelumnya saya juga pernah belajar B Belanda cuman sekarang saya tunda dulu belajar bahasa itu karena agak susah sih nyari materi yang lengkap dan jarang banget konten-konten belajar B Belanda pake bahasa Indonesia di Youtube selain di Instagram aja. Tapi karena udah terlalu banyak, mending saya fokusin aja dulu belajar 3 bahasa.

  • Alhamdulillah saya udah agak ngerti bahasa Korea dan udah bisa ngerangkai tata bahasa meskipun lumayan sedikit lupa, terus lumayan sedikit jarang sih saya nonton reality show atau konten-konten idol grup, drakor aja saya udah nggak pernah nonton lagi. Makanya kenapa saya lebih suka belajar bakor lewat dengar lagu doank ^^
  • Terus saya udah ngerti bahasa Jepang dan beberapa masih ada yang ingat waktu pernah di ajarin sama dosen dulu, kadang suka terbalik sih kalau naruh partikel di tata kalimat gitu. Saya kadang memang rada lupa sama huruf-hurufnya termasuk Katakana. Ini sih yang bikin agak susah karena tata bahasanya cenderung rumit di banding Bahasa Korea.
  • Satu lagi saya diam-diam belajar Bahasa Mandarin juga loh, banyak yang bilang bahasa Mandarin tuh susah apalagi hurufnya. Tapi pas saya iseng-iseng nyoba belajar nggak terlalu sulit kok, mungkin sulitnya itu karena merasa pesimis aja meskipun sama sekali belum pernah belajar. Kalau aksara Hanzinya sih nggak terlalu sulit kok di banding Kanji malah justru terlihat simpel dan nggak banyak guratan (kecuali kalau udah naik ke tingkat HSK paling atas). Sebenarnya alasan saya belajar bahasa ini karena suka dengar lagu mandarin sih soalnya sumpah enak banget dan bawaannya tenang gimana gitu.

Dan terakhir saya mulai terjun ke dunia wattpad dan fokus ngerjain projek novel sampai sekarang, dunia fiksi memang jauh lebih asyik di banding dunia non fiksi seperti artikel gitu. Hehe… tapi serius loh saya juga mau memperdalam menulis cerpen dan novel gitu, menulis fiksi tuh ternyata jauh lebih sulit daripada nulis diary atau artikel. Nulis fiksi tuh harus patuh sama tata bahasa dan belum lagi harus bermain diksi dan majas-majas yang sangat unik sampai yang membingungkan bagi pikiran saya.

Resolution in 2022

Nggak ketinggalan saya pingin membuat sebuah resolusi menjelang pergantian tahun, tahun-tahun ini saya udah terlalu sering hiatus dan menghilang di dunia per-blog an. Udah lama sekali saya nggak pernah BW (blogwalking) ke blog orang lain dan kangen banget nulis di blog, tapi ya gimana lagi saat ini saya udah terfokus harus selesain novel di platform Wattpad sehingga jadi nggak sempat aktif di blog lagi.

Karena itu saya mau perbaiki dari awal serta memperbaruhi tampilan blog saya agar kembali semangat menulis blog, sebelumnya sih saya udah ngerubah sedikit di bagian template dan hapus beberapa postingan blog karena blog punya yang satu lagi tuh mau di jadiin blog khusus cerita fiksi, sedangkan yang tema lifetsyle, review, cerita personal, saya pindahkan ke blog ini mulai hari ini.

Jika di tanya apa sih resolusi dan rencana di tahun 2022 nanti, hmmm… kalau saya sih pingin semnagat nulis aja sih dan juga mau kejar target yang harus saya selesaikan secepatnya baik target menguasai 3 bahasa asing maupun pingin nyelesain novel di wattpad. Rencananya sih saya juga mau bikin setidaknya 2-3 novel mini di wattpad, terus saya pingin balik lagi ke dunia blog untuk mengisi konten-konten tulisan saya sebebas apapun suapaya saya kembali konsisten ngeblog.

Terakhir pingin selesain novel yang mau saya baca meskipun novelnya udah banyak banget dalam berbentuk e-book. Jarang banget sih saya pergi ke toko buku buat beli novel yang bagus, well saya lagi ikut-ikutan loh reading challenge 2022 yang di selenggarakan oleh Buibu Baca Buku Book Club (http://bbbbookclub)

Hmm… itu aja sih dari resolusi tahun 2022 nanti, harapannya semoga saya semakin produktif dan semakin konsisten dalam menulis serta berusaha untuk merubah citra diri sendiri agar menjadi lebih baik di tahun depan nanti.

Apanih resolusi kalian di tahun 2022 nanti?

Alya Putri

Seorang mahasiswa yang menyukai dunia kepenulisan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kembali ke atas
Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial